Profil

Profil


Nama : Hrithik Roshan

Nama Asli : Hrithik Nagrath Roshan

Nama Panggilan : Duggu & Bollunath

Ttl : Mumbai (Maharashtra, India), 10 Januari 1974

Agama : Hindu

Zodiak : Capricorn

Tinggi : 6 ft (182 cm)

Berat : 72 kg

Warna Rambut : Hitam

Warna Favorit : Hitam

Ras/Etnis : Asia

Profesi : Aktor

Bahasa : Hindi, Urdu, Inggris

Hobi : Olahraga (Gym) dan nonton Film

Hewan Peliharaan : Harimau dan Kucing Persia

Nama Ayah : Rakesh Roshan (Direktur, Produser)

Nama Ibu : Pinky Roshan

Nama Saudara : Sunaina Roshan

Nama Paman : Rajesh Roshan

Nama Istri : Sussane Khan

Nama Anak : Hrehaan Roshan & Hridhaan Roshan

Nama Ayah Mertua : Sanjay Khan

Nama Kakak Ipar : Zayed Khan

Aktor Favorit : Amitabh Bachchan, Raj Kapoor dan Sylvester

Aktris Favorit : Madhubala, Mandhuri Dixit, Kajol Devgan, Julia Roberts, dan Helen Hunt

Film Favorit : Dilwale Dulhaniya Le Jayenge, Kaho Naa Pyaar Hai, Koi Mil Gaya, Sholay, Pretty Woman, When Harry Met Sally.

Makanan Favorit : Makanan India

Tempat Belanja : London

Desainer Favorit : Armani, Versace, Anahita Adajania Shroff

Tahun Aktif : 1980-1986, 2000 (Hadir di dunia perfilman)

Mayor Genre : Drama, Aksi, Romantis, dan Komedi

Layar Utama : Kaho Naa Pyaar Hai (2000)

Sekolah Tinggi : Sekolah Bombay Skotlandia

Universitas : B. Com, Sydenham College

Warna Mata : Hijau



Hrithik Roshan lahir pada 10 Januari 1974, Putra dari Bintang Film Rakesh Roshan (sekarang produser/director) dan istri Pinky, Hrithik (alias Duggu) dibesarkan di dunia sinema.


Sebagai seorang anak, idola Hrithik tidak lain adalah Papa Roshan, dan ia tahu suatu hari, ia akan mengikuti jejak ayah dan mengejar karir dalam berakting juga. Menjadi cucu Produser J. Om Prakash, Duggu memulai debutnya di film sebagai artis cilik dalam film garapan kakek berjudul Bhagwan Dada. Kemudian, ia juga menari untuk sebuah lagu dalam film garapan J. Om Prakash berjudul Aasha (dibintangi Jeetendra).

Hrithik kuliah di Sydneham College (dengan teman masa kecil Uday Chopra) dan memperoleh gelar sarjana B'Comm. Ketika Mama dan Papa Roshan menginginkan Hrithik untuk melanjutkan pendidikan pasca-sarjana di luar negeri, Duggu punya rencana lain dalam pikirannya.


Bertekad untuk membuktikan dirinya sebagai seorang aktor, Duggu mendaftarkan dirinya sendiri di kelas Akting Kishor Namit Kapoor tanpa memberitahukan orangtuanya sampai bulan berikutnya. Dia ingin mencapai potensi sebelum menampilkan bakatnya kepada keluarganya, dan dunia. Ingin mempelajari segala sesuatu tentang sinematografi dan akting, ia bekerja dengan ayahnya selama produksi Koyla dan Karan Arjun. Kemudian, ia bahkan membantu ayahnya selama tahap scripting dari Kaho NaaPyaar Hai, dia tidak tahu bahwa papa sebenarnya telah memilih dia untuk peran utama dalam Kaho NaaPyaar Hai.


Ketika Rakesh Roshan mengatakan kepada putranya bahwa ia yang akan memerankan film itu, setelah shock mereda Duggu meminta ayahnya selama enam bulan untuk mempersiapkan diri. Hrithik memperoleh keinginannya yaitu menjadi seorang aktor, Rakesh-ji memperoleh seorang superstar aktor, dan pada Januari 2000 dunia memperoleh idola baru.


Setelah rilis Kaho Naa Pyaar Hai, nama Hrithik langsung menjadi incaran dalam daftar direksi papan atas untuk menandatangani film mendatang".Seperti Vidhu Vinod Chopra (Mission Kashmir), Khalid Mohammed (Fiza) dan banyak lagi.


Keluarga dan teman-temannya, termasuk pacarnya Sussanne, sangat bangga dengan anak laki-laki pemalu yang mereka tonton berubah menjadi seorang aktor yang menakjubkan. Belum pernah mereka membayangkan bahwa kinerja pertama akan membuahkan Award Filmfare yang tidak hanya sebagai Pendatang Baru Terbaik, tapi juga Aktor Terbaik mengalahkan sederetan nama-nama senior.


Setelah keberhasilan KNPH, Duggu memutuskan untuk menikahi cinta sejatinya. Pada 20 Desember 2000, Hrithik menikahi Sussanne di Golden Palm's Resort and Spa di Bangalore milik ayah Sussane.Hati para gadis pecah hari itu.


Hrithik telah tumbuh sebagai aktor. Setelah KNPH, kritikus memuji tentang kinerja keduanya di Fiza dan Mision Kashmir. Sayangnya tanun 2002 beberapa filmnya menjatuhkan Hrithik karena alur cerita yang buruk dan scripting buruk. Meskipun demikian, Duggu memberikan 200% untuk setiap peran yang ia lakukan, dan semua penampilannya terlepas dari keberhasilan film di box office kinerjanya disukai di kalangan kritikus dan fans.


Kegagalan 2002 hanya memberikan Hrithik alasan untuk bekerja lebih keras, untuk membuktikan dirinya lagi. Dan perlu di ingat bahwa setiap aktor pasti memiliki film gagal.


Koi Mil Gaya - proyek kedua dengan Papa Roshan.Duo ayah-anak melampaui perbatasan bioskop Hindi dengan menggarap film Sci-Fi pertama di Bollywood . Kinerja Hrithik sebagai keterbelakangan mental menyapu penghargaan tidak hanya dari kritikus dan penggemar, tetapi jugapada penghargaan Filmfare 2004 yang tidak hanya memperoleh aktor terbaik versi populer tapi juga aktor terbaik versi critic.


Dengan film terbaru Lakshya, Duggu terus unggul dalam bakat aktingnya. Meskipun film Farhan Akhtar sebagai debut sutradara tidak membawa dalam koleksi box office sekali lagi kinerja Hrithik membuat kritikus berbicara sekali lagi.



Pada tahun 2006, dunia menyaksikan dan menunggu Hrithik siap untuk memberikan sekuel 2003 Koi Mil Gaya, Krrish dan juga sekuel Dhoom, Dhoom 2. Dan ia membuktikan dirinya, sebagai aktor pekerja keras.Naik lebih tinggi dan lebih tinggi seperti burung phoenix dengan setiap karakter yang berbeda.Dengan Krrish tim ayah dan anak lagi lagi melampui perbatasan bioskop Hindi dengan membuat film yang belum pernah di buat sebelumnya di perfilman Hindi, yaitu superhero pertama di India. Anak-anak dan orang dewasa jatuh cinta dengan pahlawan, memakai mantel tanpa lengan bertopeng. Hrithik juga menegaskan bakatnya untuk peran ganda dengan memainkan dua karakter yaitu Krrish muda dan Rohit tua dengan mudahnya luar biasa. Film ini kemudian menjadi salah satu blockbuster terbesar tahun 2006.


Dan jika ia menyelamatkan dunia dari penjahat dalam Krrish, maka dalam Dhoom 2 dia membuktikan fleksibilitas dengan memainkan pencuri yang paling gagah dan memikat. Sebagai Mr A, Hrithik mengalir dengan gaya, mendebarkan wanita dan pria, tua dan muda dengan gaya perampokan direncanakan, karisma memukau dan tubuh terpahat untuk kesempurnaan seksi! Industri film bollywood menonton,seluruh berdengung dengan pendapat yang sama yaitu Dhoom 2 fantastis karena Hrithik Roshan yang memerankannya. Efek Hrithik pada penonton seperti obat memabukkan, membuat kita kembali lagi dan lagi untuk menikmati sekali lagi! Meskipun rilis di akhir tahun, Dhoom 2 juga menjadi hit terbesar tahun 2006.


Dengan Krrish dan Dhoom 2 di box office menghancurkan catatan, Hrithik sekali lagi mendapatkan dirinya pujian kritis dan menyapu penghargaan dari seluruh penghargaan award.Ia telah kembali menegaskan posisinya sebagai salah satu aktor dengan penghasilan tertinggi di industri. Dia tanpa ragu menjadi salah satu yang paling layak.




Tidak ada entri.
Tidak ada entri.